Kamis, Desember 13th, 2018

Kapolda Jabar: Penyerang FPI di RM Ampera bukan GMBI

BANDUNG – Ini pernyataan Kapolda Jabar, Irjen Pol Anton Charliyan, terkait insiden di Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Kamis (12/1/2017). Kapolda Jabar menyebut, keributan di rumah makan Ampera itu dipicu salah satu anggota organisasi masyarakat (ormas) yang dianiaya oknum anggota FPI.

“Jadi ada salah satu anggota ormas, tapi bukan GMBI, yang dipukuli dan dibacok anggota FPI. Ada dua orang korban. Lalu ormas yang bukan GMBI itu akhirnya mencari (anggota FPI),” ucap Anton di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Jumat (13/1/2017).

Ormas yang belum diketahui identitasnya tersebut, sambung Anton, melihat anggota FPI berada di rumah makan Ampera.

“Akhirnya terjadi keributan di Ampera. Hanya gelut (berkelahi) begitu saja. Enggak ada penusukan. Tidak ada satupun santri menjadi korban penusukan, apalagi dibunuh. Jadi ini harus diluruskan,” tutur Anton.

“Jadi tidak ada anggota GMBI yang melakukan kekerasan atau terlibat keributan dengan mereka,” ucap jenderal polisi bintang dua tersebut menegaskan.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah aktivis Front Pembela Islam (FPI) dipukuli anggota ormas di halaman rumah makan Ampera, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Kamis kemarin (12/1). Kejadian berlangsung setelah massa FPI bubar dari Mapolda Jabar saat mengawal pemeriksaan Habib Rizieq Shihab berkaitan perkara dugaan penodaan Pancasila.

Kasus penganiayaan anggota FPI ini ditangani Polrestabes Bandung. Pihak kepolisian tengah menyelidiki siapa pelakunya.




“Korbannya empat orang, lapornya ke Polrestabes,” kata Kabidhumas Polda Jabar Kombes Pol Yusri Yunus di tempat sama.

Sebelum keributan terjadi di rumah makan Ampera, sambung Yusri, diduga anggota FPI melakukan penganiayaan terhadap anggota ormas yang sedang melintas menggunakan sepeda motor di Jalan Soekarno Hatta.

“Jadi saat anggota ormas itu mau pulang, dicegat. Dipukuli oleh diduga anggota FPI. Itu menjadi pemicu yang akhirnya anggota ormas membalas. Diisukan ormas yang memukuli anggota FPI itu GMBI, namun belum dipastikan. Itulah yang sedang kami selidiki, ” ucap Yusri.



Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Hendro Pandowo membenarkan adanya pelaporan anggota FPI yang menjadi korban penganiayaan. Namun belum diketahui identitas korban.

“Kasatserse sudah mulai lidik,” kata Hendro via pesan singkat. (don/dtc)



This site is using SEO Baclinks plugin created by InfoMotru.ro and Locco.Ro

About admin

Check Also

Tokoh Masyarakat Desa Mekarlaksana: Haturnuhun Ibu Dandim 0608 Cianjur!!

Oleh: Hasby Ashshidiki CIANJUR, TINTABIRU.COM – Masyarakat Desa Mekarlaksana Kecamatan Sindangbarang Kabupaten Cianjur ibarat tengah …